Pustaka
Bahasa Indonesia

Raja Yang Menganggur Dan Permaisuri Sang Penasihatnya

1.0M · Ongoing
Kirstyn
1485
Bab
959.0K
View
9.0
Rating

Ringkasan

Pada malam perjalanan waktu, pada malam pernikahan mereka, Yun Wanning disiksa oleh Mo Ye si bajingan itu, lalu dilempar ke halaman belakang di mana dia dilarang keluar selama empat tahun! Awalnya, Mo Ye berpikir dalam empat tahun terakhir ini, Yun Waning pasti sangat menderita dan akan menjadi wanita tua dan jelek. Tetapi ketika melihat tubuhnya tetap montok dan memesona, kulitnya seputih salju, uang miliknya banyak, dan di sampingnya bahkan ada seorang anak imut dengan wajah yang sangat mirip dengannya... Mo Ye berteriak, "Dari mana kamu mendapatkan uangnya! Dari mana kamu mendapatkan anak ini!" Si kecil bulat itu memelototinya, "Jauhi ibuku!" Setelah kebenaran terungkap, Mo Ye berkata dengan tulus, "Istriku, aku salah! Nak, Ayah salah!"

RomansaDokterAnak KecilPengembara WaktuZaman Kuno

Bab 1 Bola Daging

Yun Wanning terbangun oleh rasa sakit.

Suara pria dengan napas terengah-engah terdengar di telinganya. Dia berusaha keras untuk membuka matanya... tepat sekali tatapan matanya bertemu dengan mata merah pria itu, yang penuh dengan rasa jijik dan kebencian.

Sial!

Wanita itu awalnya adalah anggota staf Museum Nasional, yang kebetulan malam ini mendapat bagian berjaga malam.

Beberapa menit yang lalu, dia sedang memoles sebuah gelang giok putih. Tanpa disengaja, setetes darah mengalir dari ujung jarinya. Gelang giok putih di tangannya menyerap darah yang menetes, mengeluarkan cahaya yang menyilaukan pada detik berikutnya.

Dia diselimuti cahaya dan menghilang ke dalam museum dalam sekejap mata.

Ketika dia terbangun, dia dalam keadaan ditekan di tempat tidur oleh seorang pria yang sedang melakukan sesuatu kepadanya.

Terlebih lagi, posisi ini terlalu memalukan...ia terlihat seperti alat yang digunakan untuk memuaskan keinginan bejat pria ini, bukan seperti istri barunya. Benar-benar bajingan!

Yun Wanning tertegun sejenak, lalu dengan keras menolak, "Minggir! Sialan! Apa kamu cari mati?!"

Melihat bahwa dia sudah bangun, pria itu mengerutkan kening dan mengernyitkan matanya.

Yun Wanning berusaha melawan, tapi tubuhnya terlalu lemah.

Perlawanan yang dia tunjukkan membuat pria itu semakin kesal. Pria itu menamparnya dengan keras, membuat Yun Wanning berurai air mata. Pria itu mengatakan, "Yun Wanning! Bukankah kamu tidak tahan karena kesepian? Kamu bahkan tertarik dengan seorang pelayan di Kediaman Raja!"

"Pada malam pernikahan seperti ini, apa kamu ingin mempermalukanku?!"

"Kalau begitu aku akan memuaskan keinginanmu itu!"

Rasa sakit yang sangat menusuk membuat Yun Wanning berteriak!

Dia tidak bisa merasakan kesenangan apa pun, hanya penghinaan dan rasa sakit yang tak terbatas yang dirasakan.

Laki-laki itu beranjak. Kedua matanya masih merah, menatap Yun Wanning yang tergeletak di tempat tidur dalam keadaan lemah dan tidak berdaya, "Kamu tidak ragu mencelakai Feifei hanya untuk menikah denganku."

"Mulai hari ini aku akan membiarkanmu merasakan hidup yang lebih buruk dari kematian!"

Saat mengatakan itu, dia sudah berpakaian lengkap. Saputangan brokat yang dia gunakan untuk mengelap tangannya dilemparkan dan mengenai wajah Yun Wanning, "Pengawal! Mulai sekarang, Permaisuri akan dilarang meninggalkan Halaman Qingying, tidak ada yang diizinkan untuk berkunjung tanpa izinku!"

"Turunkan perintahku, Permaisuri sedang sakit dan perlu istirahat. Semua pelayan Halaman Qingying akan dipindahkan ke halaman depan untuk bertugas."

"Mulai malam ini, Halaman Qingying akan ditutup!"

Setelah mengatakan itu, dia keluar tanpa melihat ke belakang, hanya menyisakan sosok kabur di depan Yun Wanning.

Yun Wanning benar-benar lemah.

Tubuhnya disiksa hingga hanya menyisakan tinggal satu tarikan napas saja. Dia terbaring tidak bergerak di tempat tidur dan hanya bisa menyaksikan tanpa daya saat pintu ditutup tanpa ampun.

Dia berpikir dengan sisa ingatannya alasan dibalik semua tindakan ini.

Ini adalah Dinasti Nanjun, dinasti yang tidak pernah ada dalam sejarah.

Pria yang baru saja menyalurkan nafsunya kepadanya adalah Mo Ye, dia adalah Raja Ming saat ini, suaminya.

Dia awalnya adalah nona keturunan langsung dari Kediaman Adipati Ying, Yun Wanning.

Dia telah mengagumi Mo Ye sejak masih kecil, tetapi gagal untuk menarik perhatiannya. Untuk menikahi Mo Ye, dia sudah membuat rencana berkali-kali. Kali ini rencana itu dia tujukan kepada adiknya, yaitu Mo Feifei.

Karena rencananyalah, Mo Feifei hampir dilecehkan.

Meskipun dia berhasil menikah dan berhasil bergabung dengan Kediaman Raja Ming, Mo Ye sangat membencinya.

Malam ini adalah malam pernikahan mereka.

Dia dipukuli habis-habisan atas perintah Mo Ye, kemudian disiksa dengan sangat kejam.

Yun Wanning tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Dia menutup matanya dan jatuh ke dalam kegelapan pekat.

...

Empat tahun kemudian.

Mo Ye bergegas ke Kediaman Raja. Wajahnya sehitam arang, matanya penuh amarah, seperti singa yang akan menerkam mangsanya tanpa ampun. Pengawal yang mengikuti di belakangnya bahkan tidak berani bernapas keras-keras.

Begitu dia memasuki aula utama, dia menghancurkan meja, kursi, vas dan cangkir teh, yang membuat semuanya berserakan di seluruh lantai.

"Bagus sekali, Yun Wanning! Bukankah aku memintamu 'beristirahat' selama 4 tahun? Kamu bahkan berani mengirim surat kepada Ibu Suri dan menghasutnya, apakah kamu begitu ingin keluar dari Halaman Qingying dan dibunuh olehku?!"

Dia mengangkat kepalanya, darah merah di matanya terlihat jelas!

"Aku akan memenuhimu keinginanmu!"

Dia mendengus dingin, menuju Halaman Qingying dengan agresif.

Tanpa diduga, begitu dia berjalan di luar Halaman Qingying, pengawal di belakangnya dengan gugup melindunginya, "Raja, ada pergerakan!"

Mengikuti garis pandang mereka berdua, mereka melihat sebuah lubang kecil di bagian bawah dinding.

Pintu masuk lubang itu sepertinya terhalang oleh sesuatu. Terdengar suara gemeresik dari dalam, seolah-olah seseorang sedang menarik sesuatu di pintu masuk lubang itu. Setelah itu, sepasang tangan kecil yang putih dan gemuk muncul di depan Mo Ye.

Melihat tangan gemuk ini, hatinya melunak tanpa alasan.

Tangan gemuk itu menarik sesuatu beberapa kali dengan tangannya, kepala kecil muncul di pintu masuk lubang.

Dia melihat sekeliling dengan waspada, bekerja keras untuk keluar melewati lubang.

Meski hanya anak kecil, lubang ini juga tidak besar.

Melihat dari penampilannya, bocah kecil itu terlihat dibesarkan dengan baik. Tubuhnya yang gemuk tersangkut di dalam lubang. Dia berjuang beberapa kali, tetapi masih tidak bisa keluar. Sebaliknya, dia mendengar seseorang di sampingnya tertawa terbahak-bahak.

Mo Ye tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa.

Itu benar-benar karena anak kecil ini terlalu lucu dan menggemaskan.

Mungkin dia baru berusia 3 tahun. Dia memiliki sepasang mata bulat besar, wajah bulat, kepala bulat, badan bulat...

Sekilas terlihat seperti bola daging!

"Kenapa kamu tertawa?"

Bola Daging mengangkat kepalan kecilnya ke arahnya, dengan menunjukkan tatapan kejam, berteriak dengan suara khas kekanak-kanakan, "Kenapa tidak menarikku keluar? Bagaimana jika aku tercepit sampai mati?"

Bocah itu sedang memerintahnya?

Mo Ye menoleh untuk melihat ke sekitar, hanya dia dan dua pelayan yang ada di depan bocah kecil ini.

Dia mengangkat alisnya dan menunjuk ke hidungnya, "Apa kamu sedang menyuruhku melakukan sesuatu?"

"Tentu saja! Kenapa tidak bergegas?!"

Bola Daging memelototinya dengan marah.

Mo Ye, "..."

Para pelayan Ru Mo dan Ru Yu hendak melangkah maju, tetapi Mo Ye menghentikan mereka, "Tahan dulu."

Dia melangkah maju dengan senyum di wajahnya, berjongkok di depan Bola Daging, "Bola Daging, berapa umurmu? Dari keluarga mana kamu berasal? Mengapa kamu membuat lubang anjing di rumahku?"

Mungkin dia bersikap seperti ini karena melihat bocah ini yang memiliki tubuh gembul, yang dia anggap menyenangkan.

Dia mengulurkan tangan dan menepuk kepala kecilnya dengan ringan.

Nyaman sekali dipegang...

"Siapa yang kamu panggil Bola Daging! Kamu yang Bola Daging!!"

Bola Daging memelototinya, mengangkat tinjunya yang kecil, yang tidak mengancam, mengatakan, "Kamu yang menggali lubang anjing! Aku sendiri yang menggali lubang kecil ini."

Si kecil ini berani sekali menjawab perkataannya!

Dia menggali lubang di Kediaman Raja? Apa Bola Daging ini tikus?

"Karena kamu yang menggalinya sendiri, kenapa kamu terjebak di sini?"

Melihat betapa lucunya dia, kemarahan di hati Mo Ye hilang dalam sekejap mata. Dia menatapnya dengan penuh minat, menggoda anak itu untuk pertama kalinya.

Ru Mo dan Ru Yu yang berdiri di samping menatap lurus ke arahnya.

Raja mereka tidak pernah menyukai anak-anak!

"Bukan urusanmu! Aku makan terlalu banyak belakangan. Wajar saja jika aku semakin besar."

Bola Daging menggelengkan kepalanya dengan bangga, "Kamu akan membantuku atau tidak? Tarik aku keluar jika kamu ingin membantu. Berhenti berbicara omong kosong jika kamu tidak ingin membantuku keluar!"

Sambil berbicara, dia berjuang melepaskan diri dari jeratan lubang ini.

Pada akhirnya, melihat bahwa dia benar-benar tidak bisa keluar, dia menundukkan kepalanya yang bulat dengan putus asa.

"Kenapa? Meminta bantuan tapi malah bersikap sombong? Belumkah orang tuamu mengajarimu cara meminta bantuan?"

Mo Ye menatapnya dan tersenyum sendiri.

Hanya merasa bahwa sikap arogan dari Bola Daging ini sedikit familier... sepertinya sama dengan temperamennya saat masih kecil.

"Ayahku sudah lama meninggal! Jangan membuka rasa sakitku!"

Bola Daging memelototinya dengan tatapan galak lagi. Saat dia ingin mengatakan sesuatu, dia mendengar suara dari dalam, "Yun Xiaoyuan! Keluar!"