Pustaka
Bahasa Indonesia

Permaisuri Pengganti

1.0M · Ongoing
Chiquita Kodinata
1316
Bab
630.0K
View
9.0
Rating

Ringkasan

Feng Qinghua, seorang dokter forensik dari zaman modern, tiba-tiba mengalami perjalanan waktu ke Dinasti Tianling, kemudian terpaksa menggantikan adik keduanya untuk menikahi Zhan Beixiao, Raja Ketujuh yang lumpuh dan wajahnya cacat. Pada hari pernikahan, gerbang kediaman Raja tertutup erat? Tidak masalah, tabrak saja hingga terbuka. Sang Raja pernah mencintai seseorang tapi tidak jadi bersama? Tidak masalah, dia akan membuat sang Raja jatuh cinta padanya. Sang Raja lumpuh dan wajahnya cacat? Tidak masalah, dia terampil dalam kedokteran. Sang Raja memiliki status khusus dan sangat kaya? Tidak masalah, dia juga memiliki ribuan senjata ajaib. Tiga bulan kemudian, dia dengan tegas meninggalkannya, tetapi pria berwajah dingin itu mulai panik.

RomansaDokterPengembara WaktuPengantin PenggantiZaman Kuno

Bab 1 Pengantin Pengganti

Sebuah kamar dengan gaya kuno dihiasi oleh tulisan dan dekorasi indah khas sebuah pernikahan. Seorang wanita berpakaian pengantin duduk di depan cermin, menunjukkan ekspresi marah, tersenyum, mencoba menunjukkan sesuatu yang disebut 'topeng manusia'.

Wanita dalam pantulan cermin memiliki alis tajam, bibir tipis dan wajah mungil. Wajahnya cantik dan putih, membuat orang lain memiliki kesan melihat orang cantik yang sedang sakit.

Hanya mata di bawah bulu mata lentiknya yang panjang dan tebal, yang terlihat seterang bintang, tetapi sarat akan kesan memberontak, seolah-olah tidak ada apa pun di dunia ini yang bisa masuk dalam pandangannya.

Perdana Menteri yang berdiri di samping berbisik di telinganya, "Qinghua, setelah kamu menikah menggantikan adikmu, Nangong Yueluo, kamu harus menjadi istri yang patuh. Kamu tidak boleh melakukan sesuatu yang akan menarik kecurigaan. Kamu tidak boleh sampai kehilangan nyawamu."

"Cukup!" Feng Qinghua tiba-tiba berbalik. Tatapan matanya yang awalnya malas penuh dengan ketajaman saat ini. Nada bicaranya penuh dengan kesan tidak sabar, "Jangan berpura-pura mengkhawatirkanku. Bukankah kamu hanya tidak ingin mengirim putrimu sendiri ke pusara kematian? Jika tidak, kamu tidak akan menjadikanku sebagai pengganti."

"Qinghua, bagaimana... bagaimana kamu bisa mengatakan hal seperti itu. Aku... aku tentu saja mengkhawatirkanmu."

"Mengkhawatirkanku? Kamu memiliki tiga putri. Putri pertama Nangong Yueli, putri kedua Nangong Yueluo, putri ketiga Nangong Lvxiu. Bahkan jika putri pertama akan menjadi seorang Permaisuri Putra Mahkota, yang menyandang status tinggi, kenapa kamu tidak menikahkan putri ketigamu yang hanyalah anak dari selir? Bukankah itu karena kamu tahu bahwa Raja Ketujuh memiliki kepribadian yang kejam? Kamu takut putrimu sendiri tidak akan berumur panjang, jadi kamu membiarkanku, putri angkat yang kamu ambil untuk menggantikannya?"

Apakah pria ini menganggapnya sebagai anak yatim piatu yang tidak mengerti apa-apa?

Dia berasal dari abad ke-21 yang sangat paham dengan situasi ini, seorang wanita di era baru. Bagaimana mungkin dia tidak mengerti bagaimana sifat dan pemikiran orang di zaman kuno?

Jika ibunya tidak diselamatkan oleh Perdana Menteri yang pergi ke Ibu Kota untuk ujian saat itu dan bersumpah akan menjadi saudaranya, dia pun tidak mau repot-repot berbicara dengannya.

Mendengar ini, pria yang baru saja terlihat seperti ayah yang pengasih dibuat diam karena merasa canggung.

Melihat ini, Feng Qinghua mengangkat tangannya untuk menopang dahinya dan berkata dengan malas, "Kali ini aku membantumu, anggap saja sebagai balasan atas kebaikanmu karena telah menyelamatkan ibuku. Mulai sekarang, aku tidak akan memiliki hubungan apa pun dengan Kediaman Perdana Menteri! Dan juga, ada beberapa hal yang sebaiknya tidak disebutkan dengan enteng."

"Ya. Aku... aku akan keluar dulu untuk melihat apakah kursi tandu telah tiba." Perdana Menteri selesai berbicara. Dengan sedikit terhuyung-huyung, dia berbalik dan bergegas keluar kamar dengan panik.

Feng Qinghua melengkungkan bibirnya menjadi senyuman sarkastis, terus duduk di depan cermin dan melihat pantulan dirinya dalam cermin, mengasihani dirinya sendiri. Dia tidak puas dengan penampilannya yang lemah seperti saat ini, yang terlihat sangat lemah dan menyedihkan. Menyadari itu, situasi hatinya memanas diliputi amarah.

Suara gemeresik kain muncul di pintu bersama dengan suara seorang wanita, yang jatuh ke telinga Feng Qinghua.

"Selamat, Kakak Pertama. Setelah wanita sialan itu menikah, halaman ini akan menjadi milikmu. Hanya sosok seperti peri sepertimu yang layak mendapat tempat seperti peri."

Feng Qinghua menoleh, tanpa sadar meletakkan satu kaki di atas kakinya ke lantai, berjalan menuju pintu dengan penuh penghinaan.

Terlihat bahwa dua wanita berdiri di sana. Satu memiliki perawakan tinggi dan satu memiliki perawakan pendek. Yang lebih tinggi mengenakan pakaian berwarna putih, dengan wajah anggun, kepalanya terangkat dengan sedikit kesombongan. Wanita itu adalah Nangong Yueli, wanita muda yang akan menjadi Permaisuri Putra Mahkota, yang saat ini bisa dianggap sebagai kakak kandung dari identitas Feng Qinghua sekarang.

Namun kakak perempuan inilah yang merebut pernikahan adik perempuannya sendiri, bertunangan dengan Putra Mahkota saat ini, mendesak Putra Mahkota untuk menikahkan adik perempuannya sendiri dengan Raja Ketujuh yang kejam dan tidak berperasaan.

Kakak yang 'baik hati' inilah yang mendorong adiknya yang merupakan anak dari selir untuk memukuli adik kandungnya sendiri beberapa kali, sampai membuatnya hampir mati beberapa kali.

Feng Qinghua tidak mengerti kebencian macam apa yang bisa membuat kakak perempuan melakukan hal seperti itu kepada adik perempuannya sendiri.

Dibandingkan dengan penampilan Nangong Yueli, penampilan Nangong Lvxiu di belakangnya hanya bisa dianggap cantik, bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Nangong Yueluo.

Dengan wajah kejam, dia melihat Nangong Yueluo yang biasanya hanya bisa gemetar saat ditindas, dia langsung berkata dengan jijik, "Wanita murahan, kamu masih berani tertawa! Lihat saja aku akan memukulmu sampai mati!"

Setelah mengatakan itu, dia mengangkat cambuk di tangannya dan melangkah maju. Cambuk itu memiliki duri di permukaannya, begitu mengenai kulit, pasti akan membuat kulit terkelupas.

"Berhenti!" Nangong Yueli meninggikan suaranya. Tatapan matanya penuh dengan peringatan, tetapi dia mengganti topik pembicaraan dan berkata, "Hari ini adalah hari penting baginya. Jika memukulinya sampai mati, maukah kamu menikah dengan Raja?"

"Ya. Kakak Pertama memang yang paling bijaksana. Lihatlah cambuk ini. Begitu terkena kulit, pasti akan meninggalkan jejak." Nangong Lvxiu mengeluarkan cambuk yang permukaannya lebih halus lainnya, menunjukkan sikap sangat baik.

Sekilas Feng Qinghua tahu bahwa cambuk itu terbuat dari buntut sapi dan telah direndam dalam banyak ramuan. Memang tidak akan ada bekas pada kulit orang yang dipukul, tetapi tempat bekas terkena pukulan akan terasa seperti tertusuk jarum.

Melihat ini, Nangong Yueli mengangguk puas, tersenyum dan berkata kepada Feng Qinghua, "Adik Kedua, Adik Ketiga suka berlatih cambuk. Hari ini adalah hari besarmu, kamu temanilah dia untuk permainan terakhir."

Kata-katanya lembut, tapi mengandung racun mematikan ketika terdengar.

Bagaimana dia menemaninya? Menjadi karung pasir? Sayang sekali Feng Qinghua bukan orang yang mudah diperdaya.