Pustaka
Bahasa Indonesia

Kisah Panglima Perang

139.0K · Tamat
Imgnmln.
133
Bab
27.0K
View
9.0
Rating

Ringkasan

Arsyad Bramasta, yang telah diusir dari tempat tinggalnya, memutuskan untuk belajar bela diri dan bergabung dengan angkatan militer rahasia. Sebuah angkatan militer paling menakutkan di dunia! Selama ia bergabung, dengan cepat memimpin ratusan ribu pasukan terkuat dimuka bumi. Ia bergabung dengan angkatan militer untuk mempersiapkan diri menghadapi kehidupan yang begitu keras di dunia ini. Ketika dia kembali ke Aberdeen, ia disebut-sebut sebagai Panglima Celestial. Pemimpin dari para pemimpin pasukan paling mengerikan, di Aberdeen, kehidupan baru Arsyad Bramasta dimulai. Kekuatan dan identitas Arsyad Bramasta belum sepenuhnya terungkap. Lalu, apakah ia akan banyak melewati masalah di Aberdeen? Sebenarnya, siapakah sosok Arsyad Bramasta ini? Mengapa ia disebut-sebut sebagai Panglima Celestial?

actionPresdirpembunuhanmiliterMetropolitanBillionaireRevengepetarungDewasa

Bab 1

"Tidak! I-Ini tidak mungkin terjadi!" Teriak seorang wanita dengan histeris. Tubuhnya sangat lemas, ia tersungkur jatuh ke lantai seakan-akan dunianya telah hancur berkeping-keping.

"Apa yang terjadi, bu?" Tanya sang ayah melihat istrinya yang menangis histeris.

"Mas… Arsyad, ia telah gugur dalam medan pertempuran!" Sang ibu menangis hingga ia jatuh pingsan.

"Leona!"

Setengah jam kemudian, Leona terbangun dari pingsannya, "Kamu jangan khawatir dulu, Leona. Arsyad adalah pria yang kuat! Ia tidak mungkin gugur begitu saja dalam pertempuran." Ucap suaminya menenangkannya.

"Iya, Mas. Aku percaya, bahwa Arsyad masih hidup, ia pria yang sangat kuat. Tidak mungkin ia meninggal begitu saja dalam medan pertempuran."

"Besok kita akan pergi ke istana dan melihat apakah benar Arsyad telah meninggal."

Keesokan paginya, di area istana, dipenuhi oleh para prajurit yang baru saja kembali dari medan pertempuran. Terlihat, beberapa prajurit yang membawa beberapa peti mati yang di dalamnya terdapat jasad prajurit.

Leona, yang melihat peti mati itu, sangat terpukul akan berita kematian anaknya. Ia teringat bahwa Arsyad merupakan panglima terkuat yang bahkan mampu menghabisi ratusan musuh seorang diri tanpa ampun. Menurut berita, Arsyad menghilang dalam medan pertempuran dan dinyatakan meninggal begitu saja tanpa kejelasan yang pasti.

"Anakku! Tidak! Anakku…" isak tangis Leona kembali terdengar.

“Sudah 5 tahun.” Melihat jalan yang ramai di hadapannya, Arsyad Bramasta meratapi masa lalunya.

5 tahun yang lalu, dia dinyatakan meninggal dalam medan pertempuran. Namun faktanya, ia menghilang untuk meningkatkan kemampuannya. Karena saat dalam pertempuran, ia sadar bahwa kekuatannya berbeda dengan musuhnya yang dihadapinya saat itu. Kemudian, ia bergabung dalam sebuah pasukan khusus ternama.

Disana, dia menghabiskan waktu 2 tahun untuk menyelesaikan pelatihan yang tidak bisa diselesaikan orang lain dalam lima tahun, kemudian lulus dengan nilai luar biasa dalam teori pertarungan aktual. Setelah lulus, dia sendirian menginjakkan kaki di tanah perang di Negara Scarlet ini.

Waktu itu, dia berusia 19 tahun. Ketika ia berusia 19 tahun, aura kekuatannya telah menyebar ke sebagian besar Negara Aberdeen. Kelompok tentara bayaran Celestial yang dibentuknya juga menjadi mimpi buruk bagi pemberontak Aberdeen. Di zona perang Aberdeen, dimana ada pasukan Celestial, semua pasukan musuh akan merasa terintimidasi dan ketakutan.

3 tahun kemudian, demi sebuah perjanjian, dia meninggalkan Aberdeen dan memasuki dunia pembunuh. Sejak itu, dunia pembunuh menambah seorang dewa pembunuh lagi.

Pemimpin di Negara Alaghat, Pemimpin Negara Eruditio, dan Pemimpin Negara Askati. Satu per satu yang menghentakkan kaki dapat membuat dunia bergetar, ketiga orang hebat itu meninggal dunia dengan aneh. Semua orang hanya tahu, orang yang membunuh mereka, biasa dipanggil dengan nama Panglima Perang.

Dalam waktu 5 tahun, nama Panglima Perang menggemparkan seluruh dunia. Namun, tidak ada yang tahu bahwa Panglima Perang adalah seorang pria yang dulu berusia 19 tahun, Arsyad Bramasta.

Dalam 5 tahun, Arsyad Bramasta dari seorang pemuda kaya menjadi seorang Panglima Perang. Tahun ini, Arsyad Bramasta berusia 24 tahun, dia dengan bekas luka dan kebanggaan kembali ke Negara asalnya, Aberdeen.

Demi seorang wanita, demi seorang wanita yang bahkan tidak pernah dia temui. Memikirkan sampai disini, Arsyad Bramasta tidak bisa menahan untuk tertawa pahit, dia tidak menyangka, perjodohan sejak kecil yang merupakan hal begitu tradisi akan terjadi padanya. Jika bukan karena ada yang mengancam nyawanya, dia pasti tidak akan kembali.

“Kamu adalah Arsyad Bramasta?”

Arsyad Bramasta tepat sedang memikirkan bagaimana menghadapi tunangannya, di hadapannya muncul sebuah sosok yang cantik dan tinggi. Seorang gadis berusia sekitar 20 tahun menatap Arsyad Bramasta dengan dingin. Dia mengenakan kaos putih yang terlihat bahunya, lalu mengenakan celana pendek. Dalam sekilas sudah dapat terlihat kaki indahnya, wajah wanita itu indah dan putih, ini adalah embrio kecantikan yang langka.

"Jika wajahnya tidak dingin maka akan lebih cantik lagi", Arsyad Bramasta bergumam dalam hatinya.

Dia dapat merasakan permusuhan yang sangat besar dari gadis ini, tetapi dia bisa yakin bahwa dirinya belum pernah berjumpa dengan gadis ini sebelumnya.

“Emm… kamu…” Arsyad Bramasta sedikit ragu.

Sepasang mata indah Zahra Twain mengamati Arsyad Bramasta dari atas ke bawah. Setelah melihat jelas pakaian Arsyad Bramasta, dia mengerutkan alis indahnya, orang seperti ini juga pantas menjadi kakak iparnya?

“Namaku Zahra Twain, aku adalah adiknya Shania Twain.” Zahra Twain berkata dengan datar.

Alis Arsyad Bramasta terangkat, gadis ini ternyata adalah adik iparnya sendiri.

“Oh, halo...” Arsyad Bramasta mengulurkan tangan, menatap Zahra Twain sambil tersenyum.

Bagaimanapun nantinya mereka akan menjadi satu keluarga, dia harus meninggalkan kesan baik pada adik ipar. Tetapi kedua tangan Zahra Twain dilipat, sepertinya tidak ada maksud untuk berjabat tangan dengannya.

“Kamu kembalilah, Kota Cadia bukanlah tempat yang bisa kamu datangi.” Zahra Twain menatap Arsyad Bramasta dengan dingin, dan nada bicara tidak menyembunyikan ketidaksukaannya.

Arsyad Bramasta mengerutkan kening, lalu menarik kembali tangannya.

“Apa maksudmu? Apa Kota Cadia adalah milik keluargamu?” Arsyad Bramasta bertanya dengan datar.

Dari awal, dia sudah merasakan bahwa gadis ini ada maksud permusuhan terhadapnya, dan sekarang bahkan dengan nada bicara seperti ini.

“Cadia bukan milik keluargaku. Tetapi aku dapat menjamin, jika kamu bersikeras untuk berjumpa dengan Kakakku, maka kamu akan tahu, Kota Cadia adalah milik keluarga siapa.” Nada bicara Zahra Twain masih sangat dingin.

Di Kota Cadia, para pengejar Zahra Twain sudah dapat membentuk sebuah kelompok yang kuat. Selain itu, semuanya adalah orang hebat, asal memilih salah satu dari mereka, untuk memukul Arsyad Bramasta bukanlah sebuah masalah. Bahkan, sekarang di luar gerbang Keluarga Twain, sudah ada keramaian untuk mematahkan kaki Arsyad Bramasta.

Beberapa hari yang lalu, ketika Keluarga Twain mengekspos keluar informasi bahwa Shania Twain memiliki tunangan, orang-orang ini langsung berjaga di gerbang Keluarga Twain.

Selama Arsyad Bramasta berani melangkah masuk, mematahkan kaki maupun tangan adalah hal yang ringan. Arsyad Bramasta tersenyum datar, tidak peduli dengan ancaman Zahra Twain.

Sebelumnya, dia pernah bertempur sengit dalam pertarungan, bahkan ia pernah menari di ujung pisau yang tajam, pernah minum dan berbincang dengan dewa pembunuh. Jika sekarang ketakutan karena sebuah perkataan, maka dia sudah bisa pulang dan menjadi petani saja.

“Aku tidak peduli, Kota Cadia sebelumnya adalah milik keluarga siapa, tetapi setelah aku datang, Kota Cadia hanya bisa menjadi milik keluargaku.” Arsyad Bramasta mengucapkan kata demi kata.

Setelah itu, juga tidak peduli dengan Zahra Twain yang tertegun, langsung pergi dengan langkah besar.

Setelah beberapa saat, Zahra Twain baru tersadarkan, menggertakkan gigi dan berkata, “Apa kamu cari mati?”

Villa Keluarga Twain terletak di Misty Mountain.

Ini adalah tempat yang sangat terkenal di Kota Cadia, asal satu villa di tempat itu saja sudah bernilai dari ratusan miliar, dan villa Keluarga Twain adalah salah satu yang terbesar. Pada saat ini, gerbang Keluarga Twain terdapat 5 mobil. Di samping mobil-mobil itu, ada beberapa pemuda, seluruh tubuhnya mengenakan pakaian terkenal, gayanya sangat menarik perhatian. Orang yang memimpin dari beberapa orang adalah seorang pemuda berambut hitam, dengan wajah tampan, tapi dingin.

“Kak Steve, tunangan Shania Twain sebenarnya adalah orang seperti apa?” Seorang pemuda bertanya.